Saturday, 15 July 2017

Tiemoue Bakayoko Menandatangani Kontrak Pemain dengan Chelsea



MegaBola389 - Setelah berminggu-minggu bernegosiasi sulit, Chelsea akhirnya mengamankan lini tengah penandatanganan yang diinginkan Antonio Conte.

Tiemoue Bakayoko telah menyelesaikan langkah 40 juta pound dari Monaco, membuka jalan bagi Nemanja Matic - yang telah berlatih sendirian sejak pemain Blues kembali ke Cobham untuk latihan pramusim pada hari Senin - untuk dijual.

Tagihan Bakayoko membuatnya menjadi penandatanganan kedua yang paling mahal dalam sejarah Chelsea, hanya diraih oleh kesepakatan £ 50 juta yang membawa Fernando Torres ke Stamford Bridge dari Liverpool pada Januari 2011 (meskipun Alex Sandro akan gerhana baik jika dia melaporkan pindah £ 61m dari Juventus Datang lewat).

Ini juga merupakan biaya terbesar yang pernah Chelsea bayarkan untuk seorang gelandang, mengalahkan £ 32m yang dibayar untuk mendapatkan pemain internasional Prancis N'Golo Kante dari Leicester City Juli lalu. Mengingat bahwa Kante terus menyapu hampir setiap penghargaan individu saat mendorong The Blues ke gelar Premier League musim lalu, aman untuk mengatakan bahwa harapan Bakayoko di Stamford Bridge akan tinggi.

Setiap transfer membawa unsur risiko, dan tubuh Bakayoko bekerja di tingkat elit lebih kecil dari kebanyakan. Dia menikmati kenaikan yang melonjak ke Monaco di musim lalu setelah dua tahun dipandang sebagai bakat yang tidak terpenuhi, dan dia baru mendapatkan gelar internasional pertamanya untuk Prancis pada bulan Maret.

Baca Juga: 

Ronaldo Menyerang dengan cepat sebelum tergelincir


Namun, sejarah menunjukkan bahwa saat Chelsea menyalip gelandang sentral, mereka umumnya tahu apa yang mereka lakukan. Sebelum Kante, pemain termahal yang pernah ditandatangani oleh The Blues dalam posisi tersebut adalah Cesc Fabregas, yang bergabung dengan £ 30m dari Barcelona pada musim panas 2014. Kesepakatan tersebut tampaknya bernilai baik pada hari diumumkan dan terbukti menjadi tawar.

Fabregas membawa tingkat imajinasi baru ke lini tengah Chelsea dan mendaftarkan 18 assist saat orang-orang Mourinho merebut gelar Liga Utama Inggris pada 2014-15. Musim ini ia berhasil 12 assist, membantu The Blues menjadi juara lagi dan memperkuat reputasinya sebagai salah satu pemain sepak bola Inggris yang paling berdampak meski hanya memulai 13 pertandingan di liga di bawah Antonio Conte.

Untuk sebagian besar tahun 2000an, keunggulan konsisten Frank Lampard - yang secara luas dianggap terlalu mahal saat dia tiba dari West Ham seharga £ 11m pada bulan Juni 2001 - membatasi kebutuhan Chelsea untuk memperkuat Bandar Judi Bola lini tengah, tapi Roman Abramovich membuat pengecualian untuk Michael Essien Di musim panas tahun 2005.

Pemain internasional Ghana yang dinamis bergabung dengan lebih dari £ 24 juta - membuatnya, pada saat itu, penandatanganan Chelsea - dan diakui sebagai salah satu pemain tengah terbaik di dunia dalam empat tahun pertamanya di Stamford Bridge, memenangkan Gelar Premier League, dua Piala FA dan Piala Liga sebelum suksesi cedera lutut melemahkan mengambil korban mereka, mengurangi dia ke pemain skuad.

Tidak semua pemain lini tengah Chelsea yang lebih menguntungkan adalah kesuksesan yang tidak memenuhi syarat, namun hanya Juan Sebastian Veron - yang menandatangani kontrak dari Manchester United dengan harga £ 15 juta pada tahun 2003 dan menghasilkan 15 penampilan yang sangat underwhelming untuk The Blues - dapat digolongkan sebagai kegagalan sejati. .

Baca Juga: 

Jerman dan Chili maju ke semifinal Piala Konfederasi


Ramires, yang ditandatangani dari Benfica seharga £ 18m pada musim panas 2010, memiliki salah satu warisan Chelsea yang lebih menarik. Meskipun sering menjengkelkan penggemar dengan sentuhan pertama yang tidak konsisten dan penanganannya yang tidak konsisten, dia akan selalu menikmati status pahlawan di Stamford Bridge karena lobinya yang sensasional di Camp Nou melawan Barcelona dalam kemenangan ajaib Blues untuk meraih kemenangan di Liga Champions pada tahun 2012.

Sebenarnya, pemain asal Brazil itu tidak pernah cukup handal untuk menjadi kunci kunci dalam tim Chelsea terbaik di era Abramovich, dan dia tidak disukai saat Mourinho mengembalikan klub tersebut ke bentuk juara Liga Utama Inggris pada 2014-15. Namun ia masih meninggalkan Stamford Bridge setelah memenangkan setiap trofi domestik dan Eropa utama.

Matic kembali ke London barat dengan harga £ 21 juta atas desakan Mourinho pada Januari 2014, dan dengan cepat muncul saat perusak lini tengah Chelsea telah sangat kurang sejak turunnya Claude Makelele. Kemitraan Matic dengan Fabregas tampak sangat seimbang dan mendorong The Blues meraih gelar di musim penuh pertamanya di Stamford Bridge.

Yang kedua adalah bencana. Beberapa pemain turun lebih drastis daripada yang dilakukan Matic di bulan-bulan terakhir Ramadan yang terik, dan hanya kehadiran Kante musim ini yang melihat petenis Serbia mendapatkan kembali kepercayaan lamanya - meski ia belum pernah menemukan kembali tingkat kinerja dari 18 bulan pertamanya.

Inilah sebabnya Chelsea terbuka untuk kesepakatan £ 40 juta untuk Matic yang, pada usia 28, tidak mungkin untuk memperbaiki lebih jauh (meskipun ada kemungkinan pembajakan United terhadap Romelu Lukaku telah berhasil menyingkirkan Old Trafford sebagai tujuan potensial). Nilai yang sama diekstraksi untuk Ramires ketika menjadi jelas bahwa waktunya di Stamford Bridge berakhir, dengan Jiangsu Suning dibujuk untuk membayar £ 25 juta untuk jasanya pada bulan Januari 2016.

Status Bakayoko sebagai gelandang Chelsea yang paling mahal memang lebih banyak mengindikasikan kekuatan pasar transfer dibanding yang lainnya. Di jendela hiper-meningkat ini, £ 40m untuk anak berusia 22 tahun tidak terlihat seperti nilai buruk, dan The Blues akan menganggapnya sebagai investasi cerdas terlepas dari apakah dia memenuhi setiap sentuhnya dari potensinya.

Source: http://www.soccernews.com/